The video will stay in view as you scroll down following the text. If you want to 'pause' or 'repeat' a sentence, it's very simple. Press 'Ctrl' for 'pause/play' and you can click on any text and the audio will play that line (and continue playing, unless you hit 'Ctrl' to pause it). And just one click is enough. No need to double click on the line you want to listen to. You can also use the 'slider' to 'slow down' and 'speed up' the video in order to practice speaking and listening.



  1

Laskar Pelangi (The Rainbow Troop)    

Part 3 :


  

  

Anak-anak, Pak.

 

 

  

  

Waktunya sudah habis ya.

 

 

  

  

Pak, Ji, aku lupa nak pisahkan kertas ulangan Harun.

 

 

  

  

Kenapa, malah gambar kucing dia.

 

 

  

  

Aku nggak suka, Pak. Mereka begitu ngeremehin Harun.

 

 

  

  

Nggak usah terlalu kau pikirkan, Mus.

 

 

  

  

Kau siapkan rapot anak-anak itu, lalu biarkan mereka berlibur.

 

rapor, raport, raport

 : report

  

  

Kau pun perlu berlibur kan.

 

 

  

  

Bu.

 

 

  

  

Sebentar lagi, nak. Sebentar lagi kita libur ya.

 

 

  

  

Si Harun akan kau buatkan rapat khusus lagi ya.

 

 

  

  

Iya, Pak.

 

 

  

  

"Baru saja berakhir, hujan di sore ini"

 

 

  

  

"Menyisakan keajaiban melawan indahnya pelangi"

 

 

  

  

"Tak pernah terlewatkan dan tetap mengaguminya"

 

 

  

  

"Kesempatan seperti ini tak akan bisa dibeli"

 

 

  

  

"Bersamamu kuhabiskan waktu senang bisa mengenal dirimu"

 

 

  

  

"Rasanya semua begitu sempurna sayang untuk mengakhirinya"

 

 

  

  

"Melawan keterbatasan walau sedikit kemungkinan"

 

 

  

  

"Takan menyerah untuk hadapi hingga sedih tak mau datang lagi"

 

 

  

  

"Bersamamu kuhabiskan waktu senang bisa mengenal dirimu"

 

 

  

  

"Rasanya semua begitu sempurna sayang untuk mengakhirinya"

 

 

  

  

"Janganlah berganti, janganlah berganti, janganlah berganti"

 

 

  

  

Orang Asmat ini hidup di pedalaman Irian.

 

 

  

  

Mereka adalah pengembara sungai yang tangguh dan juga pandai menari.

 

 

  

  

Lihat ini.

 

 

  

  

Kau punya banyak majalah macam gini?

 

 

  

  

Aku punya banyak.

 

 

  

  

.. Ambillah ini.

 

 

  

  

.. Heh! Kenapa di sini. Pergi, pergi!

 

 

  

  

Terima kasih ya.

 

 

  

  

Ada yang tahu ini berapa?

 

 

  

  

Tiga ratus tiga belas.

 

 

  

  

Betul. 313 tentara islam itu mengalahkan ribuan tentara qurais bersenjata lengkap.

 

 

  

  

Anak-anakku, kekuatan itu dibentuk oleh iman, bukan oleh jumlah tentara.

 

 

  

  

Jadi ingatlah anak-anakku. Teguhkan pendirianmu.

 

 

  

  

Kalian harus punya ketekunan, harus punya keinginan yang kuat, untuk mencapai cita-cita.

 

 

  

  

Kalian harus punya keberanian dan pantang menyerah menghadapi tantangan macam apapun.

 

 

  

  

Dan ingat..

 

 

  

  

Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya.

 

 

  

  

Cukup untuk hari ini ya.

 

 

  

  

Pak, Ji, bisa bicara sebentar.

 

 

  

  

Giliran siapa beli kapur? Kapur udah habis.

 

 

  

  

Sialnya kita nih, beli kapur saja jauh minta ampun. Sampai harus ke Langgar.

 

 

  

  

Kalau kau ketemu buaya di jalan, harus bertanggung jawab Kal.

 

 

  

  

Lama-lama rambut aku ini akan berubah macam berubah akan putih semua.

 

 

  

  

Jadi putih itu bukan berubah Kal. Justru rambut kita itu aslinya putih.

 

 

  

  

Selama ini dibungkus makai cat hitam. Lama-lama sih itu akan memudar, kembali lagi jadi putih.

 

 

  

  

Aku dapat tawaran ngajar dari SDN 1 Bangka.

 

 

  

  

Jadi kau tega tinggalkan Muhammadiah?

 

 

  

  

.. Bakri, tugas kita memanglah berat. Murid kitapun cuman sedikit. Tapi kita punya kewajiban memberikan pendidikan pada anak-anak yang tidak mampu ini.

 

 

  

  

Mus..   Orang-orang udah ndak adil lagi yang mau menyekolahkan anaknya di sini, Mus.

 

 

  

  

Mereka pikir lebih baik anaknya jadi kuli. Untuk menafkahi keluarganya.

 

 

  

  

Tapi ini satu-satunya sekolah Islam yang ada di Belitung.

 

 

  

  

Pernah kau berpikir kenapa cuman satu-satunya, Mus?

 

 

  

  

Karena nggak ada lagi yang peduli, Mus.

 

 

  

  

Sudah lima tahun sekolah ini nggak bisa ngebuka kelas baru karena apa, Mus?

 

 

  

  

Nggak ada murid, siapa?

 

 

  

  

Apalagi yang bisa dibanggakan, Mus?

 

 

  

  

Selain namanya itu.. SD Muhammadiah.

 

 

  

  

Apa prestasi sekolah ini, Mus?

 

 

  

  

Bakri, nggak mungkinlah Mus mengajar semua mata pelajaran itu sendirian.

 

 

  

  

Sebentar lagi anak-anak itu kelas enam.

 

 

  

  

Setidaknya apa kau tidak ingin tinggal dan ngedampingi mereka hingga lulus?