The video will stay in view as you scroll down following the text. If you want to 'pause' or 'repeat' a sentence, it's very simple. Press 'Ctrl' for 'pause/play' and you can click on any text and the audio will play that line (and continue playing, unless you hit 'Ctrl' to pause it). And just one click is enough. No need to double click on the line you want to listen to. You can also use the 'slider' to 'slow down' and 'speed up' the video in order to practice speaking and listening.



  1

Laskar Pelangi (The Rainbow Troop)    

Part 2 :


  

  

Tahun depan mereka kelas enam.

 

 

  

  

Di bawah mereka nggak ada lagi. Dan kalian kan cuman bertiga dia mengajar.

 

 

  

  

Aku tak paham, bagaimana cara kalian mempertahankan sekolah ini. Biayanya, gajinya.

 

 

  

  

Joel, sekolah ini adalah sekolah di mana pendidikan agama.

 

 

  

  

Pendidikan budi pekerti, bukan sekedar pelengkap kurikulum.

 

 

  

  

Kecerdasan dilihat bukan sekedar dari nilai-nilai, dari angka-angka itu, bukan. Tapi dari hati, Joel.

 

 

  

  

Lihat diri kau, Joel.

 

 

  

  

Hmm..

 

 

  

  

Dari mana kau dapatkan rasa kepedulian itu.

 

 

  

  

Kurang, ya hasilnya nih, kalau sudah terlalu nyaman, punya kekuasaan, punya uang banyak, lupa diri.

 

 

  

  

Maunya tambah kekuasaan, tambah kekayaan.. dengan menghalalkan segala cara.

 

 

  

  

Kalau perlu, seluruh kekayaan negeri ini untuk keluarganya saja tuh.

 

 

  

  

Tapi kau Joel, nggak. Karena kau hasil didikan sekolah serupa di Jogja.

 

 

  

  

Jadi sekolah ini nggak boleh ditutup.

 

 

  

  

Baiklah, baiklah Fan. Aku akan coba membantu semampuku.

 

 

  

  

Si Widi, besok itu akan datang bawa beras. Ya untuk kalian lah. Jadi Insya Allah bisa cukup untuk dua bulan.

 

 

  

  

Terima kasih, terima kasih.

 

 

  

  

Assalamualaikum.

 

 

  

  

Waalaikum salam.

 

 

  

  

Buaya lagi? Kalau soal buaya, apa yang kau tahu?

 

 

  

  

Buaya itu.. geraknya sangat cepat dalam jarak pendek.

 

 

  

  

Bahkan juga diluar air. Buaya itu rahangnya sangat kuat.

 

 

  

  

Bisa menggigit dengan luar biasa. Bahkan melebihi yupute.

 

 

  

  

Bingung aku. Dari mana kamu tahu begitu banyak.

 

 

  

  

Aku baca di surat kabar.

 

 

  

  

Nah kalian gambar dan catat semuanya ke ..?

 

 

  

  

.. Ya sudah. Kalian pelajari baik-baik peta Belitung ini ya. Assalamualaikum anak-anak.

 

 

  

  

Waalaikum salam, Pak Bakri.

 

 

  

  

Assalamualaikum.

 

 

  

  

Waalaikum salam, Bu Mus.

 

 

  

  

Selamat pagi anak-anak.

 

 

  

  

Dalam pelajaran berhitung pagi ini, bapak akan ngajarkan kalian cara ngegunakan kalkulator.

 

 

  

  

Nah.. Masing-masing dari kalian. akan mendapatkan satu buah kalkulator.

 

 

  

  

Blo, kamu bantu bapak bagikan kalkulator ke kawan-kawanmu ya.

 

 

  

  

Sekarang kita akan memasuki kelas berhitung. Keluarkan lidi-lidimu.

 

 

  

  

Akiang, ayo kembali. Duduk ditempatmu.

 

 

  

  

Ibu akan membacakan soal.

 

 

  

  

12 ditambah 4 di kali minus 5 sama dengan... ayo dihitung sekarang.

 

 

  

  

Minus 80.

 

 

  

  

Bagus sekali anak Pisei. Betul, betul sekali.

 

 

  

  

Run, Run.. Jadi anak kucing kotor ada tiga, belangnya tiga.. lahirnya juga di tanggal tiga, Run, ya.

 

 

  

  

Yah.

 

 

  

  

Pintar kau, Run, ngitungnya sekarang.

 

 

  

  

Kuping kau yang telah lebar itu lama-lama bisa selebar kuping gajah, Har.

 

 

  

  

Ada apa dengan radio kau itu, Har?

 

 

  

  

Ada apa kata kau, Boy?

 

 

  

  

Ada banyak musik dahsyat, Boy. Musik dahsyat.

 

 

  

  

Coba kau dengar ini. Ini baru namanya musik jazz.

 

 

  

  

Musik jazz. Musiknya orang-orang pintar.

 

 

  

  

... Nggak ngerti kau.

 

 

  

  

Assalamualaikum. Muslimah.

 

 

  

  

Waalaikum salam.

 

 

  

  

Apa kabarnya, Pak Mahmud.

 

 

  

  

Kabarku baik. Kaulah yang mengkhawatirkan.

 

 

  

  

Kenapa kau tolak tawaran ngajar di SD PN?

 

 

  

  

Apa yang kau cari dari sekolah yang hampir roboh itu?

 

 

  

  

Anak-anak yang udah jelas, tak cerah masa depannya.

 

 

  

  

Tawaran itu masih ada Mus. Aku bisa bicara dengan..

 

 

  

  

Maaf Pak Mahmud. Murid-muridku yang rajin dah menungguku dalam kelas.

 

 

  

  

Assalamualaikum.

 

 

  

  

Waalaikum salam Mus.

 

 

  

  

Marouke?

 

 

  

  

Ini.

 

 

  

  

Dili?

 

 

  

  

Ini.

 

 

  

  

Kendari?

 

 

  

  

Ini.

 

 

  

  

Lenggang,

 

 

  

  

Di mana Harun Lenggang?

 

 

  

  

Di mana?

 

 

  

  

Iya betul, pandai Harun.

 

 

  

  

Aku balik dulu Pak Haji. Assalamualaikum.

 

 

  

  

Walaikumsalam.

 

 

  

  

Nggak ada yang bisa kita lakukan lagi Mus.

 

 

  

  

Surat dari pengawas sekolah Sumatera Selatan ini jelas menyatakan, untuk ulangan umum minggu depan kita harus bergabung dengan SD PN.

 

 

  

  

Mus, mestinya.. kau tidak perlu merasa terbebani hanya karena ayah kau ada dalam foto itu bersama aku.

 

 

  

  

Sudah. Dua bulan yah, gaji kau dan Bakri.. tertunda.

 

 

  

  

Mus, kau itu, masih muda, cantik pula. Kenapa kau tolak lamaran anak haji..

 

 

  

  

Haji siapa tuh, Haji Mahdun. Telah jadi istri saudagar kau di tanah Jawa.

 

 

  

  

Lalu nak ninggalkan Bapak berdua saja dengan Bakri.

 

 

  

  

Mimpi aku ini bukan jadi istri saudagar, Pak.

 

 

  

  

Mimpi aku jadi guru. Dan Bapak adalah orang yang langsung percaya bahwa aku bisa jadi guru.

 

 

  

  

Udah lima tahun ini kita ngadapin macam-macam masalah, Pak.

 

 

  

  

Tapi kita tetap bertahan kan, Pak?

 

 

  

  

Soal uang, aku aja dapat dari menjahit, Pak.

 

 

  

  

Alhamdulillah.

 

 

  

  

Nah begitu, Bu. Biasanya kan kita ulangan di sini.

 

 

  

  

Waduh sandal kita sudah begini, Bu. Apa kata anak-anak SD PN?

 

 

  

  

Kok mereka ulangannya pakai sandal.

 

 

  

  

Soalnya jangan dibuka dulu ya?